Trik Mengetahui Kejujuran Pasangan

Mendapatkan pasangan yang suka berbohong pastilah merupakan sesuatu yang menyakitkan. Ketidakjujuran merupakan sesuatu yang dapat merusakkan hubungan yang telah terjalin terutama pada pasangan tercinta. Pada beberapa situasi, berbohong lebih baik daripada mengatakan yang sebenarnya. Misalnya teman Anda menanyakan pada Anda apakah ia kelihatan gemuk ? Tentu saja Anda tidak akan mengatakan secara jujur bahwa ia gemuk. Karena bukan itulah jawaban yang diinginkannya.

Tetapi terhadap pasangan hidup haruslah jujur. Bila sekali saja Anda berbohong, maka akan menjadikannya sebagai suatu kebiasaan. Sekali berbohong maka Anda akan mencari alasan lain lagi untuk menutupi kebohongan yang pertama, yang dapat menimbulkan stress. Anda tidak akan hidup rileks.
Menurut psikolog Los Angeles, Robert R.Butterworth, berbohong dapat diterima, tetapi tidak dengan orang yang dicintai. Jika Anda tidak dapat menemukan kebenaran dari pasangan hidup, pada siapa lagi Anda dapat memperolehnya ?
Kejujuran kadang-kadang memang menyakitkan dan membuat stress tetapi untuk jangka panjang, Anda tidak akan mendapatkan keintiman tanpa adanya kejujuran dalam suatu hubungan.
Mark Meadows, profesor sosiolog di Institut San Diego, mengatakan bahwa seseorang dapat mengetahui apakah pasangannya sedang berbohong atau tidak dengan mengamati hal-hal berikut :

-Bahasa tubuh
Dengan mengamati bahasa tubuh pasangan sewaktu ia berbicara, Anda akan mengetahui apakah ia jujur atau tidak antara lain, gugup ketika berbicara, berkeringat, tidak tenang saat berbicara.

-Kontak mata sewaktu berbicara
Tataplah matanya sewaktu berbicara sehingga Anda akan tahu ia jujur atau berbohong. Orang yang sedang berbohong pasti tidak tahan bila ditatap matanya.

-Tidak komitmen pada apa yang dikatakannya
Jika pasangan Anda berjanji untuk menemani Anda pergi tetapi ia selalu saja membatalkannya maka Anda perlu curiga terhadap alasannya.
Jika Anda menemui adanya kebohongan dalam hubungan, janganlah panik. Memang kejujuran akan sukar sekali dibangun kembali bila Anda pernah tidak jujur. Menurut Meadows tahapan pertama menuju pengampunan adalah memahami mengapa pasangan berbohong pada Anda. Mungkin dengan berbohong itu ia dapat melindungi bahkan membahagiakan orang lain. Mungkin saja suatu saat suami Anda berbohong mengenai apa yang dikatakan ibunya mengenai Anda. Tetapi janganlah berbohong karena Anda sedang menutupi suatu affair atau hubungan dengan orang lain.

Bila Anda merasa tidak dapat lagi mempercayai pasangan, Anda harus mengutarakan hal ini padanya. Cobalah untuk jujur dalam situasi apapun terutama terhadap pasangan tercinta.

http://www.f-buzz.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: